Prinsip Kerja Wire Cut Machining

ssgedm.en.made-in-china.com

Gambar 1- Mesin Wire Cut Machining (ssgedm.en.made-in-china.com)

Segala peralatan yang kita gunakan sehari-hari merupakan hasil dari proses manufaktur atau dapat disebut machining process. Terdapat banyak jenis mesin-mesin manufaktur, namun secara umum dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu:  konvensional  dan non-konvensional . Perbedaan mencolok antara mesin-mesin konvensional dan non-konvensional adalah terkait kontak yang terjadi antara benda kerja (workpiece)  dengan  peralatan machiningnya. Pada mesin konvesional, proses pemakanan (feeding process) atau proses pemahatan masih berkontak langsung dengan benda kerja, seperti: mesin bubut, milling, drilling dan sebagainya. Pada mesin-mesin non-konvensional, feeding process tidak melakukan kontak secara langsung dengan benda kerja, seperti: EDM (Electrical Discharge Machining), WJM (Water Jet Machining),  LBM (Laser Beam Machining) dan sebagainya.

//

Salah satu mesin manufaktur non-konvesional yang sekarang popular digunakan adalah Wire Cut machining. Dimana Wire Cut machining merupakan salah satu jenis mesin yang termasuk kategori EDM. Pada kesempatan kali ini, kami akan membahas lebih detail terkait Wire Cut machining.

Komponen Penyusun Wire Cut Machining

Berikut ini komponen-komponen umum penyusun Wire Cut Machining:

1.Computerized Numerical Control (CNC)

Merupakan otak dari pergerakan wire (kawat) dalam proses pemahatan. Pengaturan menggunakan bahasa pemograman tertentu untuk menjalankannya. Dengan CNC, kawat akan bergerak secara otomatis sesuai dengan program yang dibuat. Hal ini akan meningkatkan keakuratan dalam proses pemahatan.

2. Power Supply

Merupakan komponen yang berfungsi sebagai sumber penyedia daya atau sumber tenaga penggerak sistem.

3. Komponen Mekanikal

Merupakan komponen mekanik, seperti: Meja kerja (worktable), mekanisme penggerak kawat dan workstand.

4. Dielektrik

Komponen yang berupa fluida yang berfungsi sebagai penyaring, pembersih hasil pemahatan dan menjaga konduktifitas air, resitifitas-nya dan temperatur.

Prinsip Kerja Wire Cut machining

Wire cut menggunakan sebuah kawat elektroda (electrode wire) panas yang bergerak menembus benda kerja. Benda kerja yang dapat diproses menggunakan wire cut berupa material konduktif karena basis kerjanya menggunakan listrik. Panas yang terjadi pada kawat disebabkan oleh pulsa elektrik DC yang dibangkitkan antara kawat dengan benda kerja, hal ini serupa dengan proses EDM lainnya dimana kawat menjadi kutub negative dan benda kerja menjadi kutub positif sehingga akan dapat menimbulkan loncatan bunga api.

Di antara kawat dan benda kerja terdapat air yang ter-deionisasi yang disebut dielectric. Proses deionisasi akan menyebabkan air menjadi air murni yang berfungsi sebagai insulator dan air tap yang mengandung mineral, sehingga hal tersebut membuat kawat menjadi sangat konduktif.

Sedangkan untuk mengatur konduktifitas air, maka dibuatlah proses sirkulasi air pada sistem wire cut.

Wire

Gambar 2- Proses Pemotongan Wire Cut Machining (www.intellectualventureslab.com)

Ketika sistem teraliri listrik, maka air akan ter-deionisasi. Kemudian terjadi loncatan bunga api listrik diantara kawat dan benda kerja dan mengikis bagian kecil pada benda kerja. Pulsa elektrik terjadi berulang ribuan kali per detik. Sementara cairan dielectric bertekanan dialirkan untuk membantu proses pendinginan benda kerja dan membersihkan hasil kikisan dari kawat maupun benda kerja .

www.mechanicaldesignforum.com

Gambar 3- Skema Sistem Wire Cut Machning (www.mechanicaldesignforum.com)

Baik untuk sistem listrik DC atau AC, celah yang terjadi antara kawat dan benda kerja sebesar 0,051 hingga 0,076 mm. Karena kawat tidak menyentuh benda kerja, maka Wire Cut machining merupakan proses pemotongan yang bebas akan tegangan (stress). Kawat elektroda yang biasa digunakan untuk proses ini berupa tembaga, kuningan dan zink dengan  diameter 0,025 hingga 0,357 mm.  Terkadang juga digunakan tungsten dan molybdenum sebagai kawat eletroda.

//

Langkah Kerja Wire Cut Machining

1. Menghidupkan sumber tegangan sistem.

Sehingga akan membangkitkan arus listrik sistem dengan kawat (wire) sebagai anoda (kutub negatif) dan benda kerja sebagai katoda (kutub positif ). Selain itu cairan dielektrik akan terjadi proses deionisasi.

Wire Cut

Gambar 4- Proses Pembangkitan Energi Sistem (www.jacksmachine.com)

2. Timbul loncatan bunga api listrik di antara kawat dan benda kerja

Pada kondisi ini cairan dielektrik fluida sudah terionisasi. Kemudian loncatan bunga api listrik mulai melelehkan dan menguapkan material

wire 2

Gambar 5- Proses Terjadinya Loncatan Bunga Api Listrik (www.jacksmachine.com)

3. Material yang telah meleleh menjadi kepingan (chip/sisa hasil pemahatan).

Material benda kerja yang meleleh akan dibuang dan fluida dielektrik yang telah menjadi sisa proses kemudian dipindahkan dan digunakan kembali setelah disaring menggunakan filter.

wire 4

Gambar 6- Proses Pengikisan dan Pembersihan (www.jacksmachine.com)

Kelebihan Wire Cut machining

Dengan kemampuan Wire Cut machining yang memiliki keakuratan hingga 0,0025 mm, surface finish hingga 0,037 Ra μm dan mampu memotong material hingga seberat 10.000 pounds. Maka wire cut menjadi popular digunakan dalam proses manufaktur pada industri-indutri. Selain itu, Wire Cut machining benar-benar seakan menggantikan mesin-mesin konvensional karena dapat diaplikasikan pada proses milling, broaching, grinding dan short run stamping. Lebih dari itu, Wire Cut machining  dapat diatur secara otomatis menggunakan CNC (computer-numerically controlled).

dir.indiamart.com

Gambar 7 – Produk Hasil Wire Cut Machining (dir.indiamart.com)

Jika artikel ini bermanfaat buat Anda, mohon untuk di Share because “Sharing is Caring”

Referensi :

  1. www.reliableedm.com
  2. www.jacksmachine.com

COMMENTS

Loading Facebook Comments ...