Prinsip Kerja Lexus Hoverboard – Skateboard Layang Termutakhir

Teknologi transportasi terbang perseorangan akhir-akhir ini semakin dikembangkan. Banyak model-model yang terinspirasi oleh film fiksi ilmiah seperti Iron Man, James Bond, hingga Startrek. Film-film fiksi ilmiah seringkali menghadirkan teknologi yang sebenarnya diciptakan oleh fantasi sang sutradara dan tidak ada di dunia nyata. Bahkan seringkali teknologi tersebut terlihat tidak masuk akal pada masa sekarang. Namun hal itulah yang justru mendorong dan meng-ilhami para ilmuwan dan insinyur untuk mewujudkan teknologi dalam film tersebut. Salah satu alat yang baru-baru ini dikembangkan adalah Hoverboard. Alat ini terinspirasi dari film Back to The Future II dan III di tahun 1989, dimana para tokoh menggunakan semacam papan skateboard, namun tidak menggunakan roda.

Gambar 1: Hoverboard dalam Film Back to The Future (www.wikipedia.com)

Gambar 1: Hoverboard dalam Film Back to The Future (www.wikipedia.com)

Hoverboard adalah suatu papan yang dapat dikendarai mirip skateboard, bedanya skateboard menggunakan roda, sedangkan hoverboard melayang di udara. Teknologi hoverboard dimulai pada tahun 1950 ketika perusahaan Hiller Aircraft membuat semacam alat mirip hoverboard yang dinamai Flying Platform. Teknologi hoverboard benar-benar maju setelah seorang Prancis bernama Nils Guadagnin membuat hoverboard yang menggunakan daya tolak menolak antara kutub magnet yang sama. Hoverboard buatan Nils juga dilengkapi teknologi laser untuk membantu menjaga kestabilan. Namun hoverboard ini belum mampu menerima beban bobot manusia. Kemudian pada tahun 2014, Greg Henderson menyempurnakan kekurangan tersebut. Dia menggunakan prinsip kerja kereta supercepat yang menggunakan daya levitasi magnet. Hoverboard buatannya mampu membawa beban 150 kg saat melayang satu inci di atas tanah. Empat mesin kecil dijalankan untuk menghasilkan daya levitasi magnet seperti pada kereta cepat. Selain itu, mesin-mesin tersebut dapat menghasilkan daya dorong. Hoverboard yang dibuatnya ini dinamakan Hendo. Ternyata Hendo sangat diminati pecinta skateboard. Namun ternyata proyek ini hanya sebuah cara Greg untuk memperkenalkan idenya, yaitu menciptakan gedung yang menggunakan levitasi magnet agar dapat menjadi gedung yang tahan guncangan saat gempa. Sehingga idenya tersebut lebih dapat diterima pasar.

Di tahun 2015, sebuah perusahaan otomotif, Lexus, menggunakan konsep baru pada hoverboard. Mereka menggunakan teknologi superconductor. Superconductor merupakan teknologi mutakhir yang ditemukan seorang ilmuwan Belanda bernama Heike Kamerlingh Onnes.

Superconductor

Teknologi ini mampu menghasilkan material yang tidak mempunyai resistansi listrik sama sekali. Selain itu, material ini tidak dapat dipengaruhi oleh medan magnetik sebesar apapun sehingga dapat melayang di atas sebuah bidang magnetik.

Gambar 2: Superconductor (www.wikipedia.com)

Gambar 2: Superconductor (www.wikipedia.com)

Umumnya, sifat resistensi elektrik material akan turun seiring turunnya temperatur. Namun pada konduktor biasa, seperti: besi dan tembaga, hal ini dibatasi oleh campuran material lain. Material superconductor dibuat dengan cara pendinginan ekstrim sehingga temperatur material dibuat di bawah temperatur kritis. Bahan untuk menurunkan temperatur tersebut biasanya adalah nitrogen cair. Setelah di bawah temperatur kritis, material akan memasuki fase transisi dari konduktor biasa menuju fase superconductor.

Gambar 3: Material Biasa yang Sudah Memasuki Fase Superconductor (www.wikipedia.com)

Gambar 3: Material Biasa yang Sudah Memasuki Fase Superconductor (www.wikipedia.com)

Lexus Hoverboard

Lexus meluncurkan video yang berjudul Amazing Motion. Video tersebut merupakan video uji coba Lexus Hoverboard di salah satu skateboard park di Barcelona dan diuji coba oleh salah seorang skateboarder terkenal. Pada video tersebut, tampak seorang peseluncur melayang bersama hoverboardnya. Tidak seperti Hendo yang menggunakan medan tolakan magnet, Lexus hoverboard bekerja menggunakan teknologi superconductor sebagai pengangkat. Sebelum dapat dikendarai, permukaan logam bagian bawah papan harus didinginkan menggunakan nitrogen cair, sehingga dapat berubah menjadi superconductor. Hal ini membuat Lexus hoverboard lebih mirip pada hoverboard di film Back to The Future daripada Hendo. Oleh karena itu, banyak peminat yang memesan pada Lexus untuk dapat memproduksi secara massal hoverboard tersebut.

Superconductor yang digunakan pada Lexus Hoverboard adalah jenis YBCO (yttrium, barium, tembaga dan oksigen). Material ini tergolong high temperature superconductor karena memiliki temperatur kritis sebesar -180oC, sehingga dapat didinginkan oleh nitrogen cair. Oleh karena itu, Lexus Hoverboard mempunyai semacam tangki penampungan untuk menampung nitrogen cair. Kemudian nitrogen cair tersebut digunakan untuk menjaga agar temperatur material tetap di bawah temperatur kritis, sehingga fase superconductor tetap terjaga.

Gambar 4: Lexus Hoverboard Melayang di atas Permukaan (www.bloomberg.com)

Gambar 4: Lexus Hoverboard Melayang di atas Permukaan (www.bloomberg.com)

Namun hal yang mengecewakan adalah, ternyata hoverboard harus dikendarai di atas tempat yang dipengaruhi medan magnet. Karena superconductor hanya bisa melayang diatas medan magnet. Oleh karena itu, Lexus hoverboard tidak dapat dikendarai pada jalan biasa, atau bahkan taman skateboard biasa. Oleh karena itu, pihak Lexus mengklarifikasi bahwa skateboard park di Barcelona tersebut sudah dimodifikasi dengan penanaman magnet-magnet kecil, sehingga dapat menjadi skateboard park dengan medan magnet sementara.

Selain itu, nitrogen cair tersebut akan menguap seiring menyerap panas dari lingkungan sekitar. Jika nitrogen cair habis, maka fase superconductor dari material YBCO tersebut akan habis karena temperatur dari material tersebut akan terus meningkat hingga di atas temperatur kritis. Berdasarkan uji coba, Lexus Hoverboard dapat dikendarai selama 20 menit sebelum nitrogen cair menguap habis. Hal itu tentu tergantung pada temperatur udara sekitar. Pada video uji coba tersebut, sebenarnya Lexus menggunakan dua hoverboard. Satu untuk dikendarai dan satu diisi ulang menggunakan nitrogen cair.

Kedua alasan inilah yang membuat Lexus memutuskan bahwa hoverboard yang mereka buat tidak untuk kepentingan komersial. Well, setidaknya kita mampu mendekati teknologi fantasi dari film-film tersebut.

Jika artikel ini bermanfaat buat Anda, mohon untuk di Share because “Sharing is Caring”

Referensi:

  1. www.techtimes.com
  2. www.jalopnik.com
  3. www.bloomberg.com
  4. www.theverge.com
  5. draco.its.csufresno.edu
  6. www.wired.com
  7. en.wikipedia.org – Hoverboard
  8. en.wikipedia.org – Superconductivity
  9. hyperphysics.phy-astr.gsu.edu

COMMENTS

Loading Facebook Comments ...